Share : SIM = Waiting = Wasting Time

Postingan kali ini saya cuma ingin share ke temen-temen tentang pengalaman kemaren mengurus SIM  di salah satu Samsat di jawa timur. Dari judulnya aja , mungkin uda kebayang klo ngurus SIM itu kudu nunggu dan sangat wasting time. Waktu pertama kali datang, saya cukup optimis klo ngurus yang kayak gini bakal cepet n’ ga susah, kagak perlu pake calo-calo. Gimana ga optimis,di depan kantornya aja ditulis gede-gede :

INGIN MUDAH DAN CEPAT DALAM MENGURUS SIM,DATANG DAN URUS SENDIRI DI SATPAS LANTAS SIDO****

Keren banget ya,tulisannya yang dengan sangat jelas bisa dibaca semua orang tapi kenyataannya ga kayak yang di tulis. Lagian ngurus-ngurus kayak gini ga perlu prasyarat harus lulus kuliah Algoritma dan Pemrograman atau Aljabar linier, cukup Cuma bawa surat syarat kelengkapan kayak, Formulir, Surat kesehatan KTP dan surat yang lain. Jujur aja saya memang bukan WNI yang baik soalnya ini pertama kalinya saya terlibat secara langsung untuk ngurus SIM yang sesuai dengan undang-undang yang berlaku..(ninja)

21 Januari 2009
Hari pertama saya datang ke Polres kira-kira jam 10-an. Emang rada kesiangan gara-gara hobi baru melek di malam hari sampai menjelang pagi alias insomnia. Tapi ini ga memupus optimisme untuk sukses ngurus SIM di hari pertama, lagian juga ini mempertaruhkan nama baik saya di mata sodara, bahwa saya adalah saudara yang baik hati..*tsah..

Nyampe disana langsung masuk kantor SIMnya,kelihatannya emang uda rada rame tapi tetep ga memupus semangat juang saya. Didalam kantornya uda ada banyak map dan ada tumpukan map yang tulisannya GRATIS AMBIL MAP DISINI. Rada takjub juga soalnya jarang-jarang disediain map gratis, bandingkan kalau pipis aja harus bayar . Saya ambil map yang disediakan tapi,pertanyaannya dimanakah FORMULIRNYA???

Setelah tanya sana sini, kata orang-orang disitu formulirnya ada di koperasi,dan anehnya klo mau dapet formulir harus beli map juga, jadi kayak satu paket, yang menurut saya namanya PAHE atau Paket Heran. Aneh karena harusbeli map,padahal mapnya sudah disediain gratis di kantornya. Memang Cuma 1000 perak, tapi bukan duitnya yang jadi masalah, herannya itu yang buat masalah..:D

Urusan Map sama formulir uda kelar,sekarang disuruh check up kesehatan di puskesmas. Sampai disana saya tambah heran, klo kata orang tadi,cek kesehatan di puskesmas sebelah polres , nah yang ada disana itu rumah biasa yang depannya ada meja truz dikasi tulisan “TES KESEHATAN SIM DISINI” yang nampak kayak puskesmas tapi kayak nya ini rumah bukan puskesmas yang sesuai dengan arti puskesmasi di Kamus Bahasa Indonesia.  Sedikit menyakinkan diri bahwa yang saya lihat adalah Puskesmas, dan  mungkin ekspetasi saya yang terlalu berandai-andai klo tes kesehatan kudu di instansi keshatan ,tapi whatever-lah dengan puskesmas itu, yang terpenting sodara saya bisa di cek kesehatannya, dan biar dapat surat keterangan sehat.

Dan ternyata  dipuskesmas ini juga bikin PAHE a.k.a Paket Heran, sodara saya cuma disuruh bayar 15 sama 20 ribu buat asuransi dan sudha jadi suratnya,cukup 5 menit saja. Padahal kagak pake di apa-apain, jangankan di cek kesehatan,dipegang aja kagak,eh keluar surat keterangan sehatnya.

Klo menurut pengalaman dulu,klo pengen dapetin surat keterangan sehat kudu cek kesehatan dan ceknya itu pake diperiksa,atau paling ngga ditanyain riwayat penyakitnya. Kalau yang disini, setelah dapet surat kesehatan yang kontroversial artinya uda lengkap semua surat-suratnya dan kita tinggal ngumpulin iormulir. Waktu kira-kira jam 11,jadi masih sangat optimis untuk selesai hari itu juga. Masuk ke kantor SIM, kita Tanya sama pak polisi 1 yang jaga disitu untuk pengajuan permohonan SIM baru,kata pak polisi suratnya uda lengkap semua dan disuruh ngumpulin di mejanya polisi 2 yang bagian entry data. Disana kita nunggu lama,sampai kira-kira jam 2, sampai fomulir yang di meja entry data habis, tapi nama sodara saya belum dipanggil-panggil. Prasangka baik, mungkin karena namanya yang aneh, sampai pak polisi malu buat manggil, atau pak polisinya terkena gejala ganus, sehingga pak polisi nyibek formulirnya untuk diguna-guna..

Akhirnya saya samperin itu polisi gara-gara penasaran,dan yang bikin saia shock bin kaget,map nya kagak dipanggil gara-gara waktu untuk ujian teori cuma sampai jam 12 siang.
Beuh,!@#$@#%$#%#$%#$%^#

Udah nunggu lama-lama, pak polisi 1 kagak bilang-bilang klo tes teori cuma sampe jam 12,yang polisi 2 kagak ngomong-ngomong klo formulirnya kagak dientry, eh sekarang formulirnya dikembaliin dan disuruh balik besok pagi jam 07.30 pagi. Weleh-weleh,untung saya anak baek-baek, jadi cuma bisa istighfar sambil sedikit-sedikit misuh-misuh dalam hati..T_T

22 Januari 2009
Berdasarkan pengalaman saia kemarin,hari kedua sebenarnya saia ga begitu optimis bakal kelar hari itu.Jam 8 pagi kita uda nyampe di polres Sido****,dan kondisinya kagak begitu rame.Formulir yang kemarin langsung dikumpul ke entry data,tapi yang ngurus-ngurusin SIM-nya belum datang,Pak polisi 2,yang bagian entry data,datang jam 8.15 en jelas itu kagak on time.Padahal saia kemarin disuruh datang jam 07.30 pagi,grggrgrgrg…

Nunggu hampir setengah jam,kita baru dapat no ujian teorinya,kita dapat no 39.

dsc00027

Keluar dari kantor SIM,kita ke tempat ujian teori yang tempat masuknya di belakang kantor SIM.Jiwa optimisme saia uda bangkit lagi klo SIM nya bakal kelar hari ini,soalnya sekarang baru jam 08.45 jadi waktunya masih lama.Dan sekarang waktunya untuk nunggu tes.

Menunggu bersama,dimulai…

dsc00019

 

dsc00024

dsc00023

 

Dan setelah….

30 menit

1 jam…

2 jam

4 jam

Krik…krik…

FAKTANYA….
Sodara saia baru bisa ujian jam 13.30.Sangadh-sangadh pengen misuh pada waktu itu.Alasannya pak polish*t yang tes hari ini,yang uda ngambil no ujian kemaren,jadi kesimpulannya yang no ujian hari ini bakal tes setelah no ujian yang kemaren dan itu sangah-sangadh lama.
Hamper total 5 jam lebih saia luntang lantung di polres nunggu ujian teorinya.Weleh-weleh,Sistem pengurusan SIM yang disini sangadh-sangadh kagak menghargai yang namanya waktu. Kayaknya butuh bantuan temen-temen untuk membuat system yang efektif dan efisien.Bahkan ada emak-emak yang curhat ke saia,dy uda 4 hari  kesini dan baru tes hari ini..T_T
Klo yang sekarang,saia bilang,bener-bener HOAX,en klo bisa saia lempar batu merah itu polres. Tapi sayangnya saia belum ISO 2000.
Heueheueheh….
Yang lebih sangadh parah lagi,setelah 5 jam luntang lantung,hasil ujian teorinya :

surat-jadi

Jiaaah,sodara saia ga lulus gara-gara kurang 1 poin aja.At least,dy harus ngulang tanggal 30 januari.Perjalanan dan penantian panjang kita,berasa sia-sia.Walah-walah,bener-bener apes kali ini bawaannya pengen misuh aja.

MISUH!!!….^_^

Quote untuk hari ini:
Sedia Payung Bantal Sebelum Ujan Ujian

–yeyekh–

10 thoughts on “Share : SIM = Waiting = Wasting Time

  1. WeW, sungguh mengarukan perjuanganya.. Air mata buaya ku ampe netes di sini sana..

    knp gak d tulis Polres Sidoarjo aj?

    btw, ngg 5 jam ngapain aj? Apa bengong2 ae meratapi nasib.. Hag hag hag

  2. @ Ongki : nunggu 5 jam??
    1. saia luntang lantung disana.
    2. disana saia lantung luntang (halah!)
    3. Menjadi pendengar yang baik bagi ibu2 yang curhat..T_T
    4. Tebar Pesona,coz banyak cewek SMA yang buat SIM,wekekeke..
    5. Jadi calo dadakan yang berhati mulia,spesialis pemberi jawaban atas pertanyaan orang2 yang mau buat SIM..(uda kayak CS-nya polres..T_T)

  3. parah akakak.
    kagak ada bedanyta sama mata kuliah SIM :hammer:
    kenapa gak peke cara yg di elus-elus aja sih yekh(bahasa halus mode on)
    pengalaman ku dulu ngurus sim kayak gini juga.
    tes kedua (tes pertama gagal, atau mungkin sengaja digagain karena kuranga satu soal yg benar katanya) kan lulus tuh teori nya. mau ujian praktek eh, panas katanya poilisinya. mending kamu bayar aja 50 ribu. saya luluskan, diperbantukan bahasa halus nya.:D
    ya sudah, karena dulu masih innocent da lugu. iya2 aja. takutnya kalo gak diiyakan bakalan gak dilulusin lagi.

  4. @ hoihei : walah-walah..
    Sebenernya pengen lewat bu peri[calo],tapi dy malah kagak berani klo di polres sido****,dasar calonya-cupu…
    akhirnya,kudu menempuh,jalan yang lurus..T_T

  5. hmm….. ya emang kyk gitu…
    dan ada indikasi itu disengaja biar ngurusny lewat calo,..

    q baca koran kmrin… tuh dtuliskan klo KPK jg akhirny masuk jg ksana… ktny seh bos ny da berstatus tersangka…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s